Cara Membuat Efek Starburst: Foto Cahaya Lampu Tampak Seperti Bintang

0 comments




Efek bintang sering kita lihat dalam pemotretan malam hari, contohnya foto lalu lintas jalan raya atau foto suasana kota (cityscape), namun jika anda sudah mengerti bagaimana tekniknya, membuat efek ini di waktu apapun tentu saja bisa. Efek ini akan muncul saat kita memotret sebuah sumber cahaya dengan bukaan lensa kecil, entah yang difoto itu lampu jalan ataupun lampu kendaraan. Dengan bukaan kecil akan membuat cahaya yang muncul berpendar membentuk beberapa sudut cahaya atau sederhananya berbentuk seperti bintang.

Untuk mendapatkan efek seperti ini anda tak perlu repot-repot untuk mengedit menggunakan software, jika anda mau sedikit bereksperimen dengan kamera dan lensa, anda bisa langsung mendapatkannya saat memotret, namun tentu dibutuhkan beberapa trik dan cara tersendiri untuk mendapatkan efek ini langsung di foto. Berikut adalah langkah-langkah untuk membuat efek cahaya lampu tampak seperti bintang di foto.

1. Gunakan Mode Manual (M) atau Aperture Priority ( A/Av)
Pastikan terlebih dahulu anda sudah mengerti bagaimana caranya mengganti mode pada kamera anda, setiap kamera memiliki roda untuk mengganti menu di bagian atas kamera, dimana roda tersebut bisa diputar yang mengarahkan panah pada masing-masing mode yang dipilih.
Cara Membuat Efek Starburst: Foto Cahaya Lampu Tampak Seperti Bintang
Roda menu di atas kamera. Sumber gambar :gaptek28.files.wordpress.com

Nah pilihlah mode Manual yang sering disimbolkan dengan huruf M atau mode Aperture Priority yang disimbolkan dengan Av atau A saja. Mungkin anda bertanya kenapa hanya kedua mode tersebut ? Oke, dalam membuat efek bintang, pada dasarnya kita perlu mengatur aperture/bukaan diafragma lensa anda.

Agar supaya kita bisa dengan mudah mengubah nilai dari aperture atau bukaan lensa, maka kedua mode tersebutlah yang paling tepat. Namun masing-masing mode memiliki cara tersendiri untuk mengubah nilai aperture, untuk itu mari kita melihat langkah ke dua.

2. Seting nilai Aperture pada bukaan kecil 
Efek bintang yang kita bicarakan tadi akan muncul hanya bila kita menggunakan bukaan lensa yang kecil. nah di mode Manual atau Aperture Priority silakan anda ganti nilai aperture yang muncul di layar dengan nilai yang besar, pahami kembali bagaimana aperture dan cara penamaan di kamera pada link tadi. Aperture yang kecil ditandai dengan nilai F yang besar di kamera, silakan anda ganti nilai F itu menjadi besar. Saran saya gunakanlah f/14 atau f/16, hindari bukaan yang terlampau kecil seperti f/25 atau f/32 karena akan menyebabkan difraksi lensa dan ketajaman foto akan banyak berkurang. Selanjutnya mungkin yang sedikit membingungkan adalah mengubah nilai aperture di kamera, jika anda menggunakan mode manual, masing-masing kamera memiliki caranya masing-masing. Anda bisa membuka buku manual kamera anda atau search di Google cara mengganti nilai aperture sesuai dengan kamera anda. biasanya pada bagian atas kamera dekat tombol shutter ada tombol khusus yang bergambar diafragma atau semacam itu yang fungsinya untuk mengganti nilai aperture, atau anda bisa masuk ke menu kamera anda dan lihat di bagian pengaturan untuk mengganti nilai aperture.Saran saya gunakan saja mode Aperture Priority, karena ini adalah cara yang paling mudah, anda tinggal memutar roda dial di kamera anda, dan nilai aperture akan berubah sesuai keinginan.

Cara Membuat Efek Starburst: Foto Cahaya Lampu Tampak Seperti Bintang
Pada mode manual kamera Nikon, tekan dan tahan tombol yang dilingkar, lalu putar roda dial kamera untuk mengubah nilai aperture pada kamera anda. 

3. Sesuaikan nilai shutter speed kamera
Konsekuensi dari nilai aperture yang besar atau bukaan kamera yang kecil, foto yang akan kita hasilkan akan under eksposur atau bisa saja gelap total. Untuk itu kita harus menyesuaikan shutter speed yang ada, jika anda menggunakan mode manual silakan putar roda dial kamera ke kiri untuk mengubah nilai shutter speed menjadi lebih lambat, sesuaikan hingga lightmeter yang muncul di viewfinder kamera berada di titik 0, atau pas di tengah-tengah. Jika anda memotret di malam hari biasanya anda akan mendapatkan shutter speed di kisaran belasan detik. Berbeda dengan manual mode, saat anda menggunakan Aperture Priority, kamera secara otomatis sudah menentukan berapa detik shutter speed yang ada tanpa harus anda ubah-ubah lagi.

Cara Membuat Efek Starburst: Foto Cahaya Lampu Tampak Seperti Bintang
Layar LCD di mode Av. Sumber gambar : Digitalcameraworld.com
4. Matikan auto ISO
Saat anda memotret di kondisi malam hari, metering kamera akan memilih setingan ISO yang tinggi guna mengatasi situasi under eksposure yang terbaca. Anda tak maukan jika nanti hasil fotonya penuh dengan bintik-bintik noise di seluruh frame foto. Matikan saja fitur auto ISO kemudian set ISO ke nilai paling rendah, biasanya 100 atau 200. Dengan begitu hasil foto yang ada akan memiliki kualitas maksimal.

5. Gunakan tripod
Tripod merupakan benda wajib saat anda memotret dengan shutter speed lambat, apalagi jika sampai belasan detik. Jika masih ngeyel mau pake tangan sih silakan, paling yang muncul di foto nanti adalah gambar abstrak karena blur hehehe. Jika tak ada tripod, anda bisa mencari tempat datar untuk meletakkan kamera anda, tapi tentu akan membuat anda jadi sulit mengkomposisikan gambar nantinya.

6. Auto fokus atau manual fokus
Saat memotret di malam hari biasanya kamera akan mengalami kesulitan saat menentukan titik fokus, hal paling parah adalah kamera tak bisa mengunci fokus karena kondisi yang remang atau kurang cahaya. Jika dalam situasi seperti ini, biasanya manual fokus akan jauh lebih berguna. Silakan pindah tuas fokus di lensa ke manual, lalu masuk ke mode live view, zooming pada objek yang ingin difokus, lalu putar ring fokus sampai area yang tampak di layar LCD jadi fokus.

7. Gunakan timer atau shutter release
Agar kamera tidak bergoyang saat anda menekan tombol shutter, gunakanlah timer pada kamera, atau jika punya, gunakan saja shutter release. Shutter release adalah alat yang berfungsi untuk memicu shutter pada kamera, shutter release biasanya tersambung dengan kabel namun ada juga yang tanpa kabel (wireless), pastikan saat membeli shutter release, sesuai dengan tipe dan model kamera anda. Shutter release juga akan bermanfaat saat anda menggunakan mode bulb di kamera (memotret dengan shutter speed lebih dari 30 detik).

8. Jangan ragu untuk memotret sekali lagi
Saat pertama kali anda mencoba, bisa jadi hasilnya kurang maksimal, jadi jangan ragu untuk mencoba kembali, atur komposisi yang menarik, bereksperimenlah dengan nilai bukaan atau aperture dan juga shutter speed. Temukan setingan terbaik menurut anda pribadi.

Demikian beberapa trik untuk mendapatkan efek cahaya lampu tampak seperti bintang di foto anda. Jika anda memiliki pengalaman saat memotret starburst, jangan ragu untuk menuliskannya di kolom komentar.

Sumber: saveseva


Topik Sama

0 comments:

Post a Comment

 
Weddingmu.com - Tips Pernikahan © 2011-2016 InnOnet. All Rights Reserved.