8 Jenis Pernikahan Kontroversi di Negeri Arab

0 comments




Pernikahan dalam bahasa Arab berarti konjugasi dan kopling dan disebut hubungan yang memenuhi pengabdian suami dan seorang wanita (istri) untuk membangun sebuah keluarga. Ini adalah kondisi perkawinan dalam agama Islam : yang menawarkan dan menerima serta dilakukan publisitas juga sertifikasi dari dua saksi perkawinan.

Namun, dalam artikel ini ditunjukkan beberapa Judul eksotis pernikahan yang dikenakan karena kondisi ekonomi dan sosial dan juga beberapa kondisi eksternal, seperti meniru masyarakat barat.

Meskipun beberapa dari nama-nama pernikahan yang baru diciptakan orang tua dan ulama, bagaimanapun, kembali ke kondisi hukum perkawinan yang jelas bagi kita bahwa beberapa pendapat penasehat Senat, dan ulama yang menganalisis beberapa jenis perkawinan saat ini mungkin salah dan hanya memenuhi keinginan mereka.

Ada beberapa jenis pernikahan diciptakan oleh orang-orang muda untuk meyakinkan diri dan pihak lain atas hubungan seksual, yang termasuk halal.

Di sini kita meninjau beberapa jenis pernikahan kontroversial :

1. Pernikahan adat
Adalah perjanjian tertulis antara kedua pihak, seorang pria dan seorang wanita yang menikah tanpa sah, saksi terdaftar atau tanpa saksi, tidak berarti mengorbankan yang sah dan bukan untuk istri hak legitimasi kepada suami dan di mana perempuan menikah sendiri tanpa persetujuan atau pengetahuan keluarganya dan biasanya menjadi rahasia.


2. Pernikahan sipil
Tersebar di sejumlah negara di dunia seperti Lebanon dan negara-negara Arab pertama yang menandatangani pernikahan sipil, pernikahan yang antara dua pihak setiap orang yang agamanya tercatat dan dilaksanakan serta diakui oleh pejabat pemerintah dan tidak menghakimi sah atau gereja.


3. Pernikahan Fatihah
Seorang pemuda berkata kepada gadis dalam jenis pernikahan ini, "Saya ingin istri yang baik yang menyenangkan Tuhan, Zojina memberkati Fatihah sendiri kepada gadis itu. Pasangan itu sendiri membaca Fatihah dan menguatkan pernikahannya di hadapan Tuhan. Vered : "Saya menerima restu dari Fatihah."


4. Pernikahan darah
Adalah laki-laki dan perempuan yang menusukan ibu jari masing-masing untuk menunjukkan darah dan kemudian menempatkan ibu jari mereka satu sama lain sampai terjadi pencampuran darah satu sama lain. Jenis ini meluas di Mesir.


5. Pernikahan Misyaar
Perkawinan yang tersebar dalam beberapa dekade terakhir, negara-negara Arab dan beberapa negara-negara Islam lainnya. Dan menikah dengan persetujuan kedua belah pihak serta kepuasan pasangan dan wali juga dua orang saksi dan istri setuju untuk mengesampingkan hak-hak hukumnya dalam pernikahan, seperti perumahan dan tunjangan.


6. Pernikahan wisata
Pernikahan di mana eksploitasi wisatawan - dari negara kaya dan mungkin lebih kaya dari negara-negara yang miskin - karena beberapa kemiskinan keluarga putri Fitzjohn mereka selama liburan musim panas dan hari libur lainnya kemudian mungkin Atalegonhen dengan akhir perjalanan.
Dan jenis ini menyebar di sejumlah besar negara-negara Arab yang dipimpin oleh Yaman dan Maroko.


7. Pernikahan sementara
Pernikahan yang bersifat sementara atau tidak untuk mengharap warisan istri, dan jenis ini terletak pada waktu berakhirnya. Dan istrinya Sunni seperti yang ditransmisikan oleh komunitas masyarakat Syiah. 


Jihad Almnakhh atau fatwa Pernikahan Jihad 

Adalah fatwa tak dikenal di sela-sela krisis Suriah yang menyerukan perempuan untuk bergerak menuju wilayah Suriah dalam melaksanakan jenis khusus dari jihad, atau menghibur pejuang Suriah selama beberapa jam perintah lisan kontrak pernikahan untuk mendorong mereka dalam melawan musuh. (*/loc)




Topik Sama

0 comments:

Post a Comment

 
Weddingmu.com - Tips Pernikahan © 2011-2016 InnOnet. All Rights Reserved.