Syarat Menjadi Fotografer Komersil

0 comments



Mempunyai pekerjaan sebagai fotografer sepertinya menyenangkan bagi orang-orang yang menyukai fotografi. Anda yang berminat menjadi fotografer komersil, Anda perlu tahu detail yang perlu diperhatikan dan beberapa hal yang harus dilakukan dan tidak boleh dilakukan. Berikut  wawancara tiga fotografer wanita yang sudah cukup berhasil, Andra Alodita, Evelyn Pritt dan Nurulita Adriani Rahayu. Ketiganya memberikan tips hal yang harus dilakukan dan tidak boleh dilakukan untuk Anda yang ingin menjadi fotografer komersil.

Syarat Menjadi Fotografer Komersil

Yang harus dilakukan:

1. Kenali Alat untuk Memotret
Anda harus benar-benar kenal dengan alat yang digunakan. Tidak hanya pengaturan dalam kamera saja, tapi juga penggunaan lighting, property untuk foto, dan lain sebagainya. "Dengan kenal sama alatnya, kita bisa bayangin hasilnya seperti yang kita inginkan," ujar Evelyn yang telah merintis kariernya sebagai fotografer komersil sejak 2005.

2. Punya Style
Setiap fotografer harus punya ciri khas masing-masing sebagai identitas dirinya di dunia fotografi. Jika tidak mempunyai style, Anda akan tertinggal dari fotografer lain yang memiliki keunikan tersendiri. "Bagaimana caranya supaya foto punya identitas, ciri khas. Jadi, nggak tabrakan. Kalau semua gayanya sama, tinggal turun-turunan harga saja," jelas Evelyn Pritt.

3. Jangan Berhenti Mencoba
Tidak ada batasan untuk berhenti memotret segala sesuatu yang Anda inginkan. Anda bisa lakukan hal tersebut saat mengerjakan proyek pribadi.

"Setiap fotografer harus tetap latihan,” papar Andra Alodita yang ditemui wolipop di kawasan Cilandak, Jakarta Selatan.

4. Memotret dengan Hati
Seorang fotografer fashion, Nurulita Adriani Rahayu mengatakan kalau foto harus pakai hati supaya pesannya tersampaikan. Tidak hanya saat foto untuk koleksi pribadi, tapi juga ketika menyelesaikan proyek bersama klien.

Yang tidak boleh dilakukan:

1. Terbatas dengan Peralatan
Jika ingin menjadi fotografer profesional, jangan hanya terbatas dengan peralatan yang ada. Mungkin karena tidak punya lampu atau lensa, Anda malas latihan. Padahal, peralatan hanya sebagai media saja. "Niat kita foto apa, harus pakai hati. Sebenarnya foto pakai apa saja sama hasilnya, ini kan cuma media, yang penting kita belajar menangkap keindahan yang mungkin kita lupa," ungkap Nurulita di kawasan Kemang, Jakarta Selatan.

2. Terlalu Idealis
Jangan terlalu idealis bila mau menjadi fotografer komersil. Anda harus bisa bekerja sama dengan tim supaya hasil sesuai dengan keinginan klien. "Jangan idealis mulu, bagusnya begini, tapi yang lain nggak happy. Message yang ingin disampaikan oleh klien dan agency juga nggak sampai, jadi buat apa," papar Nurulita menambahkan.

3. Pesimis
Jangan pesimis kalau ingin sukses. Yakin akan kemampuan diri sendiri agar menggapai hasil yang mau dicapai. "Nggak boleh moody, nggak boleh pesimis, dan jangan terlalu mendengarkan komentar negatif," saran Andra.


Topik Sama

0 comments:

Post a Comment

 
Weddingmu.com - Tips Pernikahan © 2011-2016 InnOnet. All Rights Reserved.